RSS

Modals

Nama   :   Rival adhitya sp

Npm     :    10209397

Kelas   :     4ea16

Tugas softskill bahasa inggris bisnis 2

 

1.            Can

Digunakan untuk menyatakan keahlian dan kesanggupan

Contoh

                                1.            (+) My sister can speak English

                                                (-) My sister can not speak English

                                                (?) Can your sister speak English?

                                2.            (+) The boy can lift the heavy box

                                                (-) The boy can not lift the heavy box

                                                (?) Can the boy lift the heavy box?

                                3.            (+) Rudi can play chess

                                                (-) Rudi can not play chess

                                                (?) Can Rudi play chess?

2.            May

                Digunakan untuk menyatakan izin untuk melakukan sesuatu

                Contoh

                                1.            (+) You may stay here with us any longer

                                                (-) You may not stay here with us any longer

                                                (?) May I stay here with you any longer ?

                                2.            (+) She may leave the office early

                                                (-) She may not leave the offeice early

                                                (?) May Mirna leave the office early ?

                                3.            (+) You may enter the hall without ticket

                                                (-) You may not enter the hall without ticket

                                                (?) May I enter the hall without ticket?

 

3.            Must

                Digunakan untuk menyatakan keharusan

                Contoh

                                1.            (+) You must go now

                                                (-) You must not go now

                                                (?) Must I go now ?

                                2.            (+) You must finish that work on time

                                                (-) You must not finish that work on time

                                                (?) Must I finish this work on time ?

                                3.            (+)  I must study harder

                                                (-) I must not study harder

                                                (?) Must rudi study harder?

4.            Might

                Digunakan untuk menyatakan kemungkinan

                Contoh

                                1.            (+) John isn’t in today, he might be sick

                                                (-) John migh not be sick

                                                (?) Might John sick?

                                2.            (+) Marry might miss the bus

                                                (-) Marry might not miss the bus

                                                (?) Might marry miss the bus?

                                3.            (+) Someone might have taken my wallet

                                                (-) Someone might not taken my wallet

                                                (?) Might someone take my wallet?

 

5.            Should

                Digunakan untuk menyatakan harapan sipembicaran anjuran, kewajiban.

                Contoh

                                1.            (+) The plane should arrive by now

                                                (-) The plane should not arrive by now

                                                (?) Should the plane arrive by now?

                                2.            (+) Daddy should be back within 10 or 15 minutes

                                                (-) Daddy should not be back within 10 or 15 minutes

                                                (?) Should daddy be back within 10 or 15 minutes ?

                                3.            (+) You should work harder

                                                (-) you should not work harder

                                                (?) Should I work harder?

6.            Could

                Digunakan untuk menerangkan kemampuan (dimasa lampau)

                Contoh

                                1.            (+) I could swim when I was 5 years  old

                                                (-) I couldn’t swim when I was 5 years old

                                                (?) Could you swim when you was 5 years old?

                                2.            (+)  Toni could speak 5 languages

                                                (-) Toni couldn’t speak 5 languages

                                                (?) Could Toni speak 5 languages?

                                3.            (+)  Toni could ride his bike when he was 7 years old

                                                (-) Toni couldt ride his bike when he was 7 years old

                                                (?) Could Toni ride his bike when he was 7 years old?

 

7.            Ought to

                Digunakan secara umum untuk memberikan saran atau rekomendasi

                Contoh

                                1.            (+) You ought to stop annoying Mira

                                                (-) You ought not stop annoying Mira

                                2.            (+) Daddy ought to wash his car

                                                (-) Daddy ought not wash his car

                                3.            (+) Dinda ought to study harder

                                                (-) Dinda ought not study harder

8.            Had better

                Digunakan untuk menyatakan anjuran

                Contoh

                                1.            (+) You had better rest a while

                                                (-) You had better not rest a while

                                2.            (+) We had better tell it to John

                                                (-) We had better not tell it to John

                                3.            (+) Rudi had better to wash his car

                                                (-) Rudi had better not not wash his car

9.            Would

                Digunakan untuk menyatakan sesuatu yang akan dilakukan diwaktu lampau

                Contoh

                                1.            (+) I would like a cup coffee

                                                (-) I would not like a cup coffee

                                                (?) Would you like a cup coffee?

                                2.            (+) I would like to come to the party with you

                                                (-) I would not like to come to the party with you

                                                (?) Would you like to come to the party with me?

10.          Have to

                                1.            (+) I have to go to the office right now

                                                (-) I don’t  have to go to the office right now

                                                (?) have I to go to the office right now?

                                2.            (+) I have to go with mom tomorrow

                                                (-) I don’t  have to go with mom tomorrow

                                                (?) Have I to go with mom tomorrow?

                                3.            (+) Dani have to wash his car

                                                (-) Dani doesnt have to wash his car

                                                (?) Does Dani have to wash his car?

11.          Have got to

                Digunakan untuk mengekspresikan kebutuhan

                Contoh

                                1.            (+) I have got to go right now

                                                (-) I have not got to go right now

                                                (?) Have I got to go right now?

                                2.            (+)  Mira have got to tell you the truth

                                                (-)  Mira have not got to tell you the truth

                                                (?) Have Mira got to tell you the truth?

                                3.            (+)  Dani have got to wash his car

                                                (-) Dani have not got to wash his car

                                                (?) Have Dani got tp wash his car?

 

12.          Prefer

                Digunakan untuk menyatakan pilihan

                Contoh

                                1.            I prefer riding a motorcycle to driving a car

                                2.            Mira prefers singing to dancing

                                3.            Andy prefer doing his hobby to watching tv all day

13.          Better than

                Digunakan untuk menyatakan pilihan

                Contoh

                                1.            Jono likes football better than baseball

                                2.            Rina like English better than math

                                3.            Mira like dancing better than swimming

14.          Would rather

                Diigunakan untuk menyatakan pilihan

                Contoh

                                1.            I would rather play football than badminton

                                2.            Alda would rather speak English than Spanish

                                3.            Riza would rather watch tv than go to school

15.          Uncountable noun

                Kata benda yang tidak dapat dihitung

                Contoh

                                1.            She bought the furniture at the exhibition

                                2.            Don’t bring much money to the store

                                3.            There is only little water left in his termos

                                4.            There is no fresh air in this area

                                5.            I need a lot of margarine to cook

                                6.            This rice is free from herbicide

                                7.            There is just liitle time to study

                                8.            I have much pain in my body

                                9.            I have no money in my wallet

                                10.          I bought the vegetables for mom            

16.          Countable noun

                Kata benda ynag dapat dihitung

                Contoh

                                1.            Can you borrow me a book?

                                2.            There was a visitor in my showroom

                                3.            She wrote a letter for her friend

                                4.            Those apple are from Malang

                                5.            Can you give me a advice?

                                6.            Daddy bought a new car

                                7.            Mommy give me a cute rabbit

                                8.            Shinta send me a letter lastnight

                                9.            Rudi brought a fat cute cat

                                10.          Rina want a new dress for the party

               

 

 

                               

               

                

 
Leave a comment

Posted by on April 30, 2013 in Uncategorized

 

MEMPERSIAPKAN DIRI MENJADI PROFESIONAL DIBIDANG PEKERJAAN YANG DITEKUNI

“Profesionalisme Adalah Tentang Kualitas Diri, Yang Ditampilkan Melalui Perilaku Dan Karakter Kerja, Yang Siap Menjalankan Setiap Proses Kerja Dengan Etis Dan Integritas, Untuk Dapat Meraih Tujuan Secara Berkualitas.” ~ Djajendra

Anda dikatakan profesional bila Anda memiliki pengetahuan khusus yang membuat Anda menjadi seorang ahli; memiliki kompetensi yang membuat Anda terampil secara mental dan pengetahuan; memiliki kejujuran, integritas, dan rasa hormat kepada semua stakeholder; memiliki akuntabilitas di setiap aspek kehidupan; memiliki kemampuan untuk pengaturan diri buat meraih tujuan; serta memiliki gambaran yang jelas tentang visi dan misi yang sedang Anda kerjakan. Intinya, Anda sebagai seorang profesional mampu mengelola semua kemampuan dan potensi diri sendiri, lalu mengikatkan diri secara terfokus kepada upaya peningkatkan kinerja di setiap bidang yang Anda kerjakan.

Profesionalisme tidak sekedar memiliki gelar tinggi atau sertifikasi dibidang pekerjaan, tapi juga cara Anda memancarkan energi baik untuk melayani pekerjaan, dan juga mencakup karakter kerja untuk melayani peran dan fungsi sehari-hari terhadap pekerjaan.

Diperlukan komitmen pribadi yang sangat tinggi untuk mengembangkan dan meningkatkan keterampilan diri, agar diri Anda mampu memiliki kualitas untuk menjadikan Anda seorang profesional dibidang pekerjaan Anda.

Tidak semua pekerjaan mengharuskan seseorang untuk memiliki pengetahuan yang luas, tapi seorang profesional sejati selalu harus mempersiapkan diri, dan berlatih secara terus-menerus, untuk memiliki wawasan terbaik di bidang yang ditekuni.

Seorang profesional sejati tidak boleh membuat alasan untuk mengabaikan tanggung jawab, tetapi harus selalu fokus pada upaya mencari solusi; serta bertanggung jawab penuh atas komitmen, kejujuran, dan integritas yang dijanjikan kepada stakeholder. Termasuk, cerdas mengkompromikan nilai-nilai perilaku kerja dengan diri sendiri dan orang lain, agar nilai-nilai perilaku kerja dapat melakukan hal yang benar sesuai harapan perusahaan.

Jiwa sejati dari seorang profesional sejati adalah rendah hati, dan selalu belajar untuk meningkatkan kualitas keahliannya di sepanjang karir kerjanya. Oleh karena itu, seorang profesional sejati selalu bertanggung jawab atas pikiran, perasaan, dan perilakunya terhadap orang lain. Dia akan menjaga sikap dan kata-katanya, agar selalu dapat menjaga sikap rendah hati dalam hal apa pun.

Profesional sejati tidak akan pernah mau bekerja di bawah tekanan, tapi selalu mempersiapkan diri untuk unggul atas semua tindakan, sehingga dia bekerja untuk mendapatkan reputasi profesional di tempat kerja. Dan juga, selalu sadar untuk meningkatkan profesionalisme melalui peningkatan kualitas kecerdasan emosional diri sendiri, agar diri dapat merasakan kebutuhan emosional orang lain dengan baik.

Seorang profesional sejati selalu sadar diri untuk siap menghadapi situasi dan kondisi seperti apa pun. Dan oleh karenanya, dia akan selalu memiliki perencanaan yang terkalkulasi risikonya sebelum bersikap dan bertindak. Termasuk, memiliki prioritas waktu, perhatian, serta fokus terhadap semua tugas dan tanggung jawab yang dia kendalikan.

Perilaku dan karakter kerja dari seorang profesional sejati adalah selalu ikhlas dan tulus untuk menjaga komitmen, melakukan pekerjaan berkualitas tinggi, memiliki keahlian yang terus diperbaiki dan ditingkatkan kualitasnya setiap hari, dan selalu tidak tergoda untuk bekerja dan berkehidupan di zona kenyamanan.

sumber djajendra-motivator.com

 
Leave a comment

Posted by on January 20, 2013 in Uncategorized

 

Budaya Briefing Sebelum Kerja

“Membudayakan Briefing Sebagai Rutinitas Yang Menyatukan Persepsi Dan Semangat Sebelum Kerja, Akan Membuat Karyawan Dan Pimpinan Sadar Akan Tanggung Jawab.” ~ Djajendra

Komunikasi dan motivasi yang jelas akan membuat karyawan mengerti tentang apa yang harus dilakukan hari ini. Tindakan setiap hari melakukan briefing terhadap tim atau unit kerja yang dipimpin, akan dapat menyatukan persepsi dan semangat bersama. Briefing yang efektif akan membuat karyawan terkomunikasi dan terhubung satu sama lain, untuk bekerja sama dalam mencapai tujuan dan misi hari ini.

Dalam briefing manajer harus menjelaskan misi dan tujuan hari ini dengan tegas dan tepat sasaran. Memulai penjelasan dengan garis besar yang memotivasi, lalu secara terinci menjelaskan peran dan fungsi setiap orang, untuk bertindak dengan fokus pada tugas dan tanggung jawab masing-masing.

Perhatian yang terfokus pada misi dan tujuan hari ini akan memudahkan setiap orang, untuk mengkonsentrasikan semua energi dan waktu, buat menyelesaikan tugas dan tanggung jawab hari ini dengan berkinerja.

Manajer yang memimpin briefing harus tampil penuh percaya diri. Kecerdasan emosional dan intelektual manajer dalam menjawab dan mengajukan pertanyaan, akan menjadikan dirinya sebagai seorang panutan yang didengar oleh setiap karyawan.

Semua hal yang terlalu kompleks harus disederhanakan agar dapat dikomunikasikan dengan baik. Manajer harus membiasakan diri untuk berbicara dan mendiskusikan setiap hal dalam bahasa yang memvisualisasikan materi yang dibahas. Karyawan harus dibuat sangat nyaman dan sangat mudah mengerti tentang hal-hal yang diinginkan manajer untuk dikerjakan oleh karyawan.

Berbahasa dinamis yang dapat menjaga perhatian karyawan adalah hal yang paling menentukan tingkat penyerapan karyawan atas hal-hal yang disampaikan dalam briefing. Nada suara dan bahasa tubuh, serta suara yang jelas dan tegas harus digunakan saat melakukan briefing.

Dalam sebuah briefing yang efektif diperlukan jiwa sejati seorang pemimpin yang etis dan berintegritas tinggi. Bila kepribadian pemimpin tersebut etis dan penuh integritas, maka dia akan berbicara dari hati nurani yang paling jujur, dan dapat segera menempatkan hati dan pikiran karyawan untuk berjuang menyelesaikan tugas dan tanggung jawab dengan penuh semangat.

Setiap briefing harus dimulai dengan awal yang penuh antusias dan akhir yang penuh keyakinan dalam kepercayaan diri yang tinggi. Manajer harus berdiri digaris paling depan, dan memberikan perhatian penuh terhadap semua kebutuhan karyawan dalam menyelesaikan tugas dan tanggung jawab. Kesiapan dan ketegasan manajer dalam melakukan briefing yang berkualitas, akan menjadikan setiap orang bahagia dan merasa berguna dengan briefing tersebut.

Manajer harus selalu memperjelas pemahaman yang akan disampaikan kepada karyawan. Kemudian, mampu sepenuhnya bersikap positif dan memiliki empati yang tinggi, agar dapat menyatukan persepsi terhadap misi dan tujuan yang harus dijalankan secara bersama-sama, melalui kolaborasi yang bersinergi antara berbagai pihak secara lintas fungsional di tempat kerja.

sumber djajendra-motivator.com

 
Leave a comment

Posted by on January 20, 2013 in Uncategorized

 

Persaingan Antar Pekerja didalam Perusahaan

“Tidak ada seorang individu yang bisa melakukannya sendiri dengan sempurna, dia harus berada dalam energi kolaborasi, agar semua yang dilakukan itu dapat menghasilkan kinerja terbaik.” ~ Djajendra

Di tempat kerja, kehadiran setiap orang dimaksudkan untuk memberikan kontribusi dengan kompetensi berkualitas dalam peningkatan kinerja. Berkontribusi dalam semangat kolaborasi adalah sebuah sarana, bukan tujuan. Tujuan akhir tetaplah untuk menghasilkan kinerja terbaik buat keuntungan perusahaan, pemilik saham, pelanggan, karyawan, dan stakeholder lainnya.

Kompetisi yang sehat di dalam perusahaan dipercaya dapat menghasilkan sesuatu yang positif buat perusahaan dan perkembangan karir pekerja. Sejatinya, kompetisi dan persaingan akan menghasilkan kualitas individu yang lebih baik. Tetapi, dibanyak kasus, setelah mulai bersaing dan berkompetisi satu sama lain, ada orang yang kadang-kadang mulai kehilangan akal untuk berkompetisi secara sehat. Pada akhirnya, hal ini menjadi sesuatu yang merugikan perusahaan dalam membangun kolaborasi kerja. Padahal, kolaborasi dalam perusahaan adalah sesuatu yang wajib untuk meningkatkan kualitas dari proses kerja, termasuk untuk meningkatkan kinerja dan prestasi.

Sebelum perusahaan membiarkan semangat kompetisi dan persaingan antar pekerja dalam perusahaan, maka setiap pekerja harus mendapatkan pencerahan untuk memiliki kesadaran dalam berkompetisi. Setiap pekerja harus sadar bahwa keberadaan mereka di perusahaan adalah, untuk berkontribusi menjadikan perusahaan paling kompetitif di semua aspek kerja dan pelayanan. Berkompetisi bukan berarti menonjolkan kehebatan masing-masing diri, dan melupakan prioritas untuk saling bekerja sama dalam budaya kolaborasi yang saling melengkapi.

Bukanlah sebuah rahasia bahwa dalam perusahaan sering muncul kelompok-kelompok yang saling bersaing dalam skala konflik. Semua ini berawal dari kompetisi dan persaingan yang tidak dikelola dengan baik oleh manajemen. Ketika para pekerja yang berkonflik ini secara terus-menerus meningkatkan intensitas konfliknya, maka perilaku mereka menjadi sesuatu yang menghambat kemajuan perusahaan.

Prestasi sering dihargai di tempat kerja, dan orang-orang dengan tingkat ambisius yang sangat tinggi untuk mendapatkan jabatan dan kekuasaan di perusahaan, akan bersikap dan berpikir bahwa prestasi terbaik didapatkan dengan mengalahkan orang lain. Sebaiknya, prestasi terbaik didapatkan dari kemampuan untuk memotivasi diri sendiri, agar dapat mencapai pertumbuhan pribadi yang meningkatkan kualitas dan kompetensi diri di tempat kerja. Prestasi yang didapatkan dari mengalahkan orang lain melalui cara-cara yang tidak sehat, biasanya akan menjadi sesuatu yang tidak membawa manfaat positif buat perusahaan. Kepentingan kelompok adalah sesuatu yang bisa membuat seseorang yang tidak berkualitas mendapatkan prestasi dan promosi ke jenjang yang lebih tinggi.

Persaingan dan kompetisi yang memperebutkan jabatan atau pekerjaan dengan cara-cara tidak etis, merupakan awal dari kegagalan manajemen untuk menjalankan tata kelola yang sehat, tegas, efektif, produktif, dan bebas dari energi perusak organisasi. Persaingan dan kompetisi tidak sehat selalu menyebabkan tekanan, dan mengundang risiko ke dalam perusahaan. Hal ini berpotensi mengundang risiko yang tidak diinginkan untuk masuk dan melemahkan daya tahan perusahaan.

Setiap orang di dalam perusahaan haruslah disadarkan untuk tidak terjebak dalam situasi persaingan tidak sehat. Sekali persaingan tidak sehat terbentuk dan menjadi budaya kerja, maka setiap orang di dalam perusahaan sedang dibentuk untuk gagal. Persaingan tidak sehat hanya akan melukai satu sama lain, dan hampir mustahil bagi orang-orang untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Karena, setiap orang akan sibuk saling menyalahkan dan saling tidak percaya, sehingga semua sumber daya yang tersedia tidak akan mendapatkan cukup perhatian untuk dikelola dengan efektif.

Kompetisi haruslah menjadi tantangan yang tepat untuk orang yang tepat. Dalam lingkungan kerja yang profesional, kompetisi menyoroti potensi dan kemampuan para pekerja terbaik untuk membantu perusahaan, dan meningkatkan kinerja perusahaan melalui budaya kolaborasi yang efektif. Jadi, perusahaan tidak akan membiarkan konflik dan persaingan tidak sehat berkembang di dalam diri siapa pun. Setiap pekerja akan diberikan pencerahan bahwa persaingan bukanlah sesuatu yang akan memajukkan karir individu, tapi kolaborasi yang efektiflah yang akan menjadikan setiap individu terlihat berkinerja bersama kontribusinya.

Kompetisi di tempat kerja bukanlah dimaksudkan untuk menjadi pribadi yang lebih agresif, dan kurang produktif karena adanya konflik dari kompetisi. Kompetisi di tempat kerja dimaksudkan agar setiap individu dapat berkontribusi dengan maksimal melalui kualitas dan potensi diri untuk menghasilkan kinerja terbaik. Bila persaingan dan kompetisi antar karyawan tidak menghasilkan kinerja yang baik, maka setiap karyawan pasti akan gagal untuk mewujudkan target dan visi bersama.

Tidak ada seorang individu yang bisa melakukannya sendiri dengan sempurna, dia harus berada dalam energi kolaborasi, agar semua yang dilakukan itu dapat menghasilkan kinerja terbaik. Persaingan tidak sehat pastilah reaksi negatif terhadap kesuksesan orang lain. Jadi, tidaklah berguna buat perusahaan dengan membiarkan persaingan tidak sehat menjadi bagian dari budaya kerja sehari-hari. Bila perusahaan sudah terlanjur diisi dengan orang-orang yang bersaing atau berkompetisi dengan cara-cara tidak sehat, maka tidak ada pilihan, kecuali melakukan perbaikan mental dan emosional secara total dan berkelanjutan

sumber djajendra-motivator.com

 
Leave a comment

Posted by on January 20, 2013 in Uncategorized

 

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan ( CSR )

Tanggung jawab Sosial Perusahaan atau Corporate Social Responsibility (selanjutnya dalam artikel akan disingkat CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi, khususnya (namun bukan hanya) perusahaan adalah memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan.

CSR berhubungan erat dengan “pembangunan berkelanjutan”, di mana ada argumentasi bahwa suatu perusahaan dalam melaksanakan aktivitasnya harus mendasarkan keputusannya tidak semata berdasarkan faktor keuangan, misalnya keuntungan atau deviden melainkan juga harus berdasarkan konsekuensi sosial dan lingkungan untuk saat ini maupun untuk jangka panjang.

Sejarah singkat

Pengertian CSR sangat beragam. Intinya, CSR adalah operasi bisnis yang berkomitmen tidak hanya untuk meningkatkan keuntungan perusahaan secara finansial, tetapi untuk pembangunan sosial-ekonomi kawasan secara holistik, melembaga, dan berkelanjutan. Beberapa nama lain yang memiliki kemiripan dan bahkan sering diidentikkan dengan CSR adalah corporate giving, corporate philanthropy, corporate community relations, dan community development.

Ditinjau dari motivasinya, keempat nama itu bisa dimaknai sebagai dimensi atau pendekatan CSR. Jika corporate giving bermotif amal atau charity, corporate philanthropy bermotif kemanusiaan dan corporate community relations bernapaskan tebar pesona, community development lebih bernuansa pemberdayaan. Dalam konteks global, istilah CSR mulai digunakan sejak tahun 1970-an dan semakin populer terutama setelah kehadiran buku Cannibals with Forks: The Triple Bottom Line in 21st Century Business (1998) karya John Elkington.

Mengembangkan tiga komponen penting sustainable development, yakni economic growth, environmental protection, dan social equity yang digagas the World Commission on Environment and Development (WCED) dalam Brundtland Report (1987), Elkington mengemas CSR ke dalam tiga fokus: 3P (profit, planet, dan people). Perusahaan yang baik tidak hanya memburu keuntungan ekonomi belaka (profit), tetapi memiliki kepedulian terhadap kelestarian lingkungan (planet) dan kesejahteraan masyarakat (people).

Di Indonesia, istilah CSR semakin populer digunakan sejak tahun 1990-an. Beberapa perusahaan sebenarnya telah lama melakukan CSA (corporate social activity) atau aktivitas sosial perusahaan. Walaupun tidak menamainya sebagai CSR, secara faktual aksinya mendekati konsep CSR yang merepresentasikan bentuk “peran serta” dan “kepedulian” perusahaan terhadap aspek sosial dan lingkungan.

Melalui konsep investasi sosial perusahaan seat belt, sejak tahun 2003 Departemen Sosial tercatat sebagai lembaga pemerintah yang aktif dalam mengembangkan konsep CSR dan melakukan advokasi kepada berbagai perusahaan nasional. Kepedulian sosial perusahaan terutama didasari alasan bahwasannya kegiatan  perusahaan membawa dampak (baik maupun buruk) bagi kondisi lingkungan dan sosial-ekonomi masyarakat, khususnya di sekitar perusahaan beroperasi.

Selain itu, pemilik perusahaan sejatinya bukan hanya shareholders atau para pemegang saham, melainkan pula stakeholders, yakni pihak-pihak yang berkepentingan terhadap eksistensi perusahaan. Stakeholders dapat mencakup karyawan dan keluarganya, pelanggan, pemasok, masyarakat sekitar perusahaan, lembaga-lembaga swadaya masyarakat, media massa, dan pemerintah selaku regulator. Jenis dan prioritas stakeholders relatif berbeda antara satu perusahaan dan lainnya, bergantung pada core bisnis perusahaan yang bersangkutan (Supomo, 2004).

Sebagai contoh, PT Aneka Tambang, Tbk. dan Rio Tinto menempatkan masyarakat dan lingkungan sekitar sebagai stakeholders dalam skala prioritasnya. Sementara itu, stakeholders dalam skala prioritas bagi produk konsumen seperti Unilever atau Procter & Gamble adalah para customer-nya.

Bias-bias CSR

Berdasarkan pengamatan terhadap praktik CSR selama ini, tidak semua perusahaan mampu menjalankan CSR sesuai filosofi dan konsep CSR yang sejati. Tidak sedikit perusahaan yang terjebak oleh bias-bias CSR berikut ini.

Pertama, kamuflase. CSR yang dilakukan perusahaan tidak didasari oleh komitmen genuine, tetapi hanya untuk menutupi praktik bisnis yang memunculkan ethical questions. Bagi perusahaan seperti ini, CD bukan kepanjangan dari community development, melainkan “celana dalam” yang berfungsi menutupi “aurat” perusahaan. McDonald`s Corporation di AS dan pabrik sepatu Nike di Asia dan Afrika pernah tersandung kasus yang berkaitan dengan unnecessary cruelty to animals dan mempekerjakan anak di bawah umur.

Kedua, generik. Program CSR terlalu umum dan kurang fokus karena dikembangkan berdasarkan template atau program CSR yang telah dilakukan pihak lain. Perusahaan yang impulsif dan pelit biasanya malas melakukan inovasi dan cenderung melakukan copy-paste (kadang dengan sedikit modifikasi) terhadap model CSR yang dianggap mudah dan menguntungkan perusahaan.

Ketiga, directive. Kebijakan dan program CSR dirumuskan secara top-down dan hanya berdasarkan misi dan kepentingan perusahaan (shareholders) semata. Program CSR tidak partisipatif sesuai prinsip stakeholders engagement yang benar.

Keempat, lip service. CSR tidak menjadi bagian dari strategi dan kebijakan perusahaan. Biasanya, program CSR tidak didahului oleh needs assessment dan hanya diberikan berdasarkan belas kasihan (karitatif). Laporan tahunan CSR yang dibuat Enron dan British American Tobacco (BAT), misalnya, pernah menjadi sasaran kritik sebagai hanya lip service belaka.

Kelima, kiss and run. Program CSR bersifat ad hoc dan tidak berkelanjutan. Masyarakat diberi “ciuman” berupa barang, pelayanan atau pelatihan, lantas ditinggalkan begitu saja. Program yang dikembangkan umumnya bersifat myopic, berjangka pendek, dan tidak memerhatikan makna pemberdayaan dan investasi sosial. CSR sekadar “menanam jagung”, bukan “menanam jati”.

CSR yang baik

CSR yang baik (good CSR) memadukan empat prinsip good corporate governance, yakni fairness, transparency, accountability, dan responsibility, secara harmonis. Ada perbedaan mendasar di antara keempat prinsip tersebut (Supomo, 2004). Tiga prinsip pertama cenderung bersifat shareholders-driven karena lebih memerhatikan kepentingan pemegang saham perusahaan. Sebagai contoh, fairness bisa berupa perlakuan yang adil terhadap pemegang saham minoritas; transparency menunjuk pada penyajian laporan keuangan yang akurat dan tepat waktu; sedangkan accountability diwujudkan dalam bentuk fungsi dan kewenangan RUPS, komisaris, dan direksi yang harus dipertanggung jawabkan.

Sementara itu, prinsip responsibility lebih mencerminkan stakeholders-driven karena lebih mengutamakan pihak-pihak yang berkepentingan terhadap eksistensi perusahaan. Stakeholders perusahaan bisa mencakup karyawan beserta keluarganya, pelanggan, pemasok, komunitas setempat, dan masyarakat luas, termasuk pemerintah selaku regulator. Di sini, perusahaan bukan saja dituntut mampu menciptakan nilai tambah (value added) produk dan jasa bagi stakeholders perusahaan, melainkan pula harus sanggup memelihara kesinambungan nilai tambah yang diciptakannya itu (Supomo, 2004). Namun demikian, prinsip good corporate governance jangan diartikan secara sempit. Artinya, tidak sekadar mengedepankan kredo beneficience (do good principle), melainkan pula nonmaleficience (do no-harm principle) (Nugroho, 2006). Perusahaan yang hanya mengedepankan benificience cenderung merasa telah melakukan CSR dengan baik. Misalnya, karena telah memberikan beasiswa atau sunatan massal gratis. Padahal, tanpa sadar dan pada saat yang sama, perusahaan tersebut telah membuat masyarakat semakin bodoh dan berperilaku konsumtif, umpamanya, dengan iklan dan produknya yang melanggar nonmaleficience.

 

 

TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN

 

Tanggung jawab sosial perusahaan sangat erat kaitannya dengan pertanyaan-pertanyaan berikut:

• Apakah memang perusahaan punya tanggung jawab moral dan sosial ?

• Kalau ada, manakah lingkup tanggung jawab itu ?

• Apakah, terkait dengan tanggung jawab sosial perusahaan itu, perusahaan perlu terlibat dalam kegiatan sosial yang berguna bagi masyarakat atau tidak ?

• Bagaimana tanggung jawab sosial perusahaan itu dapat dioperasionalkan dalam suatu perusahaan ?

1. Syarat bagi Tanggung Jawab Moral

• Tindakan itu dijalankan oleh pribadi yang rasional

• Bebas dari tekanan, ancaman, paksaan atau apapun namanya

• Orang yang melakukan tindakan tertentu memang mau melakukan tindakan itu

2. Status Perusahaan

Terdapat dua pandangan (Richard T. De George, Business Ethics, hlm.153), yaitu:

• Legal-creator, perusahaan sepenuhnya ciptaan hukum, karena itu ada hanya berdasarkan hukum

• Legal-recognition, suatu usaha bebas dan produktif

3. Lingkup Tanggung jawab Sosial

• Keterlibatan perusahaan dalam kegiatan sosial yang berguna bagi kepentingan masyarakat luas

• Keuntungan ekonomis

4. Argumen yang Menentang Perlunya Keterlibatan Sosial Perusahaan

• Tujuan utama Bisnis adalah Mengejar Keuntungan Sebesar-besarnya

• Tujuan yang terbagi-bagi dan Harapan yang membingungkan

• Biaya Keterlibatan Sosial

• Kurangnya Tenaga Terampil di Bidang Kegiatan Sosial

5. Argumen yang Mendukung Perlunya Keterlibatan Sosial Perusahaan

• Kebutuhan dan Harapan Masyarakat yang Semakin Berubah

• Terbatasnya Sumber Daya Alam

• Lingkungan Sosial yang Lebih Baik

• Perimbangan Tanggung Jawab dan Kekuasaan

• Bisnis Mempunyai Sumber Daya yang Berguna

• Keuntungan Jangka Panjang

6. Implementasi Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

• Prinsip utama dalam suatu organisasi profesional, termasuk perusahaan, adalah bahwa struktur mengikuti strategi

• Artinya, struktur suatu organisasi didasarkan ditentukan oleh strategi dari organisasi atau perusahaan itu

• Strategi yang diwujudkan melalui struktur organisasi demi mencapai tujuan dan misi perusahaan perlu dievaluasi secara periodik, salah satu bentuk evaluasi yang mencakup nilai-nilai dan tanggung jawab sosial perusahaan adalah Audit Sosial.

 

 

Referensi : 

 
Leave a comment

Posted by on January 11, 2013 in Uncategorized

 

Contoh Kasus Penyimpangan Etika Bisnis

Nama : Rival adhitya
NPM : 10209397
Kelas : 4ea16
Tugas Softskill Etika Bisnis

Contoh Kasus Penyimpangan Dalam Etika Bisnis

Kasus Lumpur Lapindo

Kasus lumpur lapindo merupakan salah satu contoh dari penyimpangan didalam etika berbisnis, kasus ini telah banyak menyita perhatian masyarakat. Kasus lumpur lapindo ini atau banjir lumpur lapindo adalah peristiwa menyemburnya lumpur panas dilokasi pengeboran lapindo brantas. Inc di dusun balongnongo desa renokenongo. Sejak tanggal 29 mei 2006 hingga saat inipun lumpur panas tersebut masih menggenangi daerah tersebut. Kasus atau peristiwa ini dianggap menyimpang dari etika berbisnis karena telah merusak lingkungan sekitar tentu saja, dengan terendamnya ratusan rumah oleh lumpur dan yang lainnya, serta ratusan orang juga yang kehilangan harta bendanya akibat peristiwa ini. Banyak sekali kerugian yang diderita akibat dari adanya peristiwa lumpur lapindo ini. Sejauh mata memandang bila kita mengunjungi area ini, kita bisa melihat lautan lumpr yang menggenang diseluruh wilayah.

 
Leave a comment

Posted by on October 29, 2012 in Uncategorized

 

Indikator-indikator Etika Bisnis

Nama : Rival adhitya sp
Npm : 10209397
Kelas : 4ea16
Tugas softskill matakuliah etika bisnis

Indikator-indikator Etika Bisnis

Indikator adalah cara untuk mengukur kinerja. Mereka penting dalam berbagai aspek kehidupan kita. Mereka memberikan umpan balik tentang apa yang sedang terjadi, bagaimana kita bisa meningkatkan, dan mengingatkan kita untuk perubahan yang akan datang kita mungkin perlu dipersiapkan. Sebuah indikator utama hanyalah sebuah tanda peringatan peristiwa masa depan. Lalu apa saja indicator-indikator yang ada didalam etika bisnis ini ?

Ada berbagai macam indicator-indikator dari etika bisnis yang dipakai untuk menyatakan bahwa sebuah perusahaan telah mengimpplementasikan etika bisnis tersebut, indicator-indikator tersebut diantaranya adalah :
1. Indikator etika bisnis menurut ekonomi
Indikator etika bisnis menurut ekonomi adalah apabila perusahaan atau pebisnis telah melakukan pengelolaan sumber daya manusia dan sumber daya alam secara efisien tanpa ada yang merasa dirugikan.

2. Indikator etika bisnis menurut peraturan yang berlaku
Berdasarkan indicator ini seorang pebisnis dikatakan beretika didalam bisnisnya apabila masing-masing pelaku bisnis mematuhi aturan-aturan khusus yang telah disepakati sebelumnya.

3. Indikator etika bisnis berdasarkan ajaran agama
Pelaku bisnis didalam indicator ini telah dikatakan berertika apabila didalam pelaksanaan bisnisnya senantiasa merujuk kepada nilai-nilai agama.

4. Indikator etika bisnis berdasarkan nilai budaya
Setiap pelaku bisnis telah menjalankan bisnisnya dengan mengakomodasi nilai-nilai budaya dan adat yang ada dilingkungan sekitar.

5. Indicator etika bisnis menurut hukum
Berdasarkan indicator ini, seorang pebisnis telah dikatakan beretika apabila dia telah mematuhi segala hukum-hukum dan norma yang berlaku dalam menjalankan usahanya tersebut.

6. Indikator etika bisnis menurut masing-masing individu
Pelaku bisnis telah dikatakan bahwa ia beretika apabila dalam menjalankan bisnsinya ia dapat berlaku jujur dan adil.

 
Leave a comment

Posted by on October 29, 2012 in Uncategorized